Jodoh adalah Cermin diri Anda, jika Anda Inginkan Jodoh yang baik jadilah baik

Nasihat orang tua Cermin diri Anda atau tradisi dalam keluarga dapat membentuk pribadi kita hari ini. Perubahan besar dalam kehidupan dapat sangat dipengaruhi oleh nilai-nilai dan budaya keluarga. Keberhasilan yang diraih saat ini dapat diraih karena pelajaran penting yang telah ditanamkan sejak kecil.

Jika Anda menginginkan jodoh yang berkualitas, Anda juga harus Berkualitas dong!

Di era modern seperti sekarang, pendidikan bukan hanya untuk pria. Selama beberapa dekade, para pahlawan wanita telah mati-matian memperjuangkan hak yang setara antara pria dan wanita. Kesetaraan gender juga telah diperjuangkan sedemikian rupa sehingga banyak perempuan memiliki hak yang sama, misalnya dalam hal politik dan pemerintahan. Tentu saja, ini sangat bermanfaat bagi kita karena tidak ada lagi diskriminasi gender.

Seperti yang dikatakan ayah saya beberapa tahun yang lalu ketika dia lulus dari sekolah menengah, saya diperingatkan untuk tidak memikirkan laki-laki lebih dulu dan kehilangan waktu berkencan. Ketika saya masih remaja dan saya dalam masa puber dan memasuki masa remaja, saya keberatan dengan aturan yang, menurut pendapat saya, membatasi kebebasan saya untuk jatuh cinta dengan lawan jenis. Namun alih-alih mencari skandal, saya memilih sesuai dengan keinginan orang tua saat itu.

Lihat juga: Kisah Cinta Sejati Yang Datang tiba-tiba Lebih Kuat Daripada Cinta Yang Besar

Orang tua saya sering juga memberikan contoh kenakalan remaja dan korban kekerasan seksual di bawah umur seperti saya karena kencan yang tidak sehat. Walaupun saya sering berpikir bahwa saya bisa mengatakan apa yang baik dan apa yang tidak. Tetapi orang tua saya masih meragukan saya karena saya pikir saya masih kecil.

Cermin diri Anda

Bertahun-tahun dihabiskan di sekolah menengah tampaknya tidak terjadi dua tahun lalu. Sekarang saya telah mengubah status saya menjadi seorang siswa. Saya merasa berhasil dalam mempertahankan diri saya dan dalam kepercayaan orang tua saya. Sekarang, orang tua saya tidak terlalu dilarang, tetapi mereka juga tidak membebaskan saya untuk berurusan dengan lawan jenis. Ini sejalan dengan prinsip saya bahwa saya ingin memiliki pasangan hidup yang berkualitas dan dapat menjadi teman untuk bertukar ide.

Orang tua saya menyarankan saya untuk berhati-hati dalam menjatuhkan hati. Ayah saya juga mengatakan bahwa belahan jiwa adalah cerminan dari dirinya sendiri, jika Anda memenuhi syarat, pria Anda juga akan memenuhi syarat. Kualitas yang dimaksud adalah dalam hal pendidikan atau etika dan perilaku.

Lihat juga: Materi Bisa dicari, Penampilannya bisa diperbarui, Tetapi hati yang tulus tidak bisa tertipu

Sekarang, tujuan saya adalah menyelesaikan studi dengan segera, mencari pekerjaan, membantu orang tua, dan mengirim satu-satunya saudara perempuan saya ke sekolah. Jumlah masalah penting, tetapi saya tidak menyangkal bahwa saya juga memiliki sesama yang juga berjuang untuk impian mereka. Kami berdua membangun dan mencapai aspirasi masing-masing dan saling mendukung.

Saya merasa beruntung memiliki orang tua yang peduli dengan masa depan saya, bahkan jika hanya pada saat itu saya mematuhi ego saya untuk bersenang-senang berkencan dengan seseorang di usia muda, saya tidak perlu bisa sampai ke titik ini sekarang. Saya yakin bahwa saran dari orang tua pasti akan baik untuk anak Anda, meskipun terkadang niat baik tidak segera disampaikan. Bisa jadi kebaikan dalam nasihat orang tua kita dijemput beberapa tahun kemudian, sehingga kita bisa bersyukur mengikuti saran itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *